Kumpulan Berita Terbaru Masa Kini

Thursday, October 20, 2016

Jangan Sampai Dipersulit, Inilah Mas Kawin yg Dianjurkan Islam




Mas kawin atau mahar yaitu sawab laki-laki untuk perempuan yg bakal dinikahinya. wujudnya mampu berbentuk warisan atau wujud yang lain juga sebagai salah wahid ketentuan dekat pernikahan.

Mas kawin jadi satu buah lambang penghormatan untuk betina dan keluarganya. pada budaya tertentu, ortu ikut juga pada mengisbatkan cacah mas kawin yg dianggap tepat guna putrinya. tak sedeng cacah yg di harapkan menghasilkan laki-laki kesusahan buat menyanggupi.


Bahkan terkadang, suatu pernikahan dapat gagal dikarenakan ketidaksanggupan laki laki buat menumpat mas kawin yg ditetapkan. Sebanarnya macam mana Islam mengakibatkan berkenaan ini? Dan apa mas kawin yg dianjurkan dekat Islam?

Mas kawin ialah perihal mutlak juga sebagai salah tunggal ikrar sahnya satu buah pernikahan. sebab demikian pentingnya, adat ini dijelaskan Allah SWT dekat Al-Qur’an siaran An-Nisa ayat 4.

“Berikanlah maskawin (mahar) kepada wanita (yang kamu nikahi) sebagai pemberian dengan penuh kerelaan. Kemudian jika mereka menyerahkan kepada kamu sebagian dari maskawin itu dengan senang hati, maka makanlah (ambillah) pemberian itu (sebagai makanan) yang sedap lagi baik akibatnya” (QS. An-Nisa: 4)

Allah SWT memerintahkan agar calon suami mempersiapkan mas kawin dengan kadar yang pantas. Hal ini dijelaskan dalam Q.S. al-Nisa’: 25 yang artinya:

“Kawinilah mereka dengan seijin keluarga mereka dan berikanlah mas kawin mereka sesuai dengan kadar yang pantas, karena mereka adalah perempuan-perempuan yang memelihara diri.” (Q.S. al-Nisa’: 25). 

Dari ke-2 ayat di atas mampu ditarik rangkuman bahwa mahar yg diberikan guna perempuan haruslah diberikan bersama penuh kerelaan, objek yg bernilai dan kadarnya pantas.

Meski bersama wenang yg diberikan termuat, perempuan dan keluarganya mesti menyerentakkan dgn kemampuan nomine laki. pada aliran Islam, perempuan diperintahkan supaya memengaruhi mahar yg sanggup meringankan dekat usaha permufakatan nikah.

Rasulullah SAW dekat suatu hadist memaparkan bahwa perempuan yg paling ringan ringan mas kawinnya, merupakan perempuan yg memperoleh tidak sedikit barokah permulaan Allah.

Rasulullah saw bersabda: “Wanita yang paling banyak berkahnya adalah yang paling ringan mas kawinnya” (HR. Hakim dan Baihaki).

Pada dasarnya, cowok tentu mau mempertaruhkan mas kawin yg paling baik buat perempuan yg bakal jadi istrinya. Namun bila keadaan ekonomi tak memberi dukungan, perempuan diperintahkan terhadap tak memperjuangkan diri pada keinginannya buat mas kawin ini. kian kalau laki laki tak mempunyai anggaran pada menyetor mahar, sehingga sehingga dia bisa setor mahar bersama mengajarkan ayat Al-Qur’an yg dihafalnya.

“Seandainya seseorang tidak memiliki sesuatu untuk membayar mahar, maka ia boleh membayar mahar dengan mengajarkan ayat Al-Qur’an yang dihafalnya. (HR. Bukhari & Muslim)

‘Uqbah bin ‘Amir radhiyallaahu ‘anhu berkata, “Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam bersabda: ‘Sebaik-baik pernikahan ialah yang paling mudah.’” (HR. Abu Daud)

Namun tidak serupa jikalau keadaan unggulan laki memberi dukungan, tentunya mereka tak bakal terlalu berat bersama apapun mas kawin yg diajukan wanitanya. maka perempuan dan keluarganya sanggup melegalkan mas kawin yg diinginkan.

Sementara itu Rasulullah tunggal berikan mas kawin untuk istri-istrinya real Uqiyah yg nilainya adil lima ratus dirham.

Dari Siti Aisyah ketika ditanya, berapa mas kawin Rasulullah saw? Siti Aisyah menjawab: “Mas kawin Rasulullah saw kepada isteri-isterinya adalah dua belas setengah Uqiyah (nasya’ adalah setengah Uqiyah) yang sama dengan lima ratus dirham. Itulah mas kawin Rasulullah saw kepada isteri-isterinya” (HR. Muslim).

Jangan Sampai Dipersulit, Inilah Mas Kawin yg Dianjurkan Islam Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Ahmadia